Gelar UKW Kerjasama LPDS Dr Soetomo, PT Vale Hadirkan Talkshow Pertambangan Berkelanjutan hingga Bahaya Berita Hoax

LAYARSULTRA.COM, LUWU TIMUR – Pelaksanaan Uji Kompetensi Wartawan (UKW) selama tiga hari yang diselenggarakan oleh PT Vale Indonesia Tbk (PT Vale) bekerjasama dengan LPDS Dr Soetomo diisi berbagai kegiatan pembekalan teori dan teknis seputar jurnalistik untuk peserta serta talkshow dengan tema Pertambangan Berkelanjutan.

Hari pertama, Senin (15/5/2023) digelar Talkshow membahas ‘Urgensi Jurnalisme dan Kode Etik Jurnalistik dalam Perspektif Pertambangan Berkelanjutan’ yang dibawakan oleh Head of Communications PT Vale Indonesia Tbk, Bayu Aji bersama Wakil Ketua Dewan Pers Indonesia, Agung Dharmajaya.

Pada paparannya, Bayu menyampaikan reputasi operasi keberlanjutan PT Vale telah diakui oleh lembaga kementerian. Terbaru pengakuan dari Presiden Indonesia Joko Widodo pada 30 Maret 2023 saat meresmikan Taman Kehati Wallacea. Pada kunjungannya, presiden bahkan mengumumkan untuk menjadikan PT Vale kiblat bagi praktik pertambangan berkelanjutan di Indonesia.

“Sudah dua kali presiden datang ke Sorowako. Pertama pada 31 Maret 1977 Suharto datang meresmikan pabrik PT Inco. Kemudian datang Pak Jokowi pada 30 Maret 2023. Presiden selain meresmikan Taman Kehati, juga menyaksikan penandatanganan kerja sama antara PT Vale, Ford, dan Huayou,” ungkap Bayu.

Bayu melanjutkan, beberapa perusahaan asing terkemuka dunia telah melihat langsung operasi PT Vale. Kedatangan mereka tak lain karena reputasi ESG PT Vale dan peluang perkembangan kendaraan listrik yang semakin menjanjikan dan diprediksi akan meningkat pada 2030.

Selain itu, juga dibahas target PT Vale menuju nol emisi pada 2050, 10 tahun lebih cepat dari target Indonesia. Saat ini PT Vale menduduki peringkat pertama perusahaan tambang nikel dengan intensitas emisi karbon paling rendah di Indonesia.

Baca Juga :  Dukung Sektor Kesehatan, PT Vale Bersama Puskesmas Nuha Launching Program Pencegahan Stunting

Di hari kedua UKW, Selasa (16/5/2023) dilakukan diskusi bersama rekan media membahas Kontribusi Socio-economic PT Vale untuk keberlanjutan, yang dibawakan oleh Chief Operating Officer (COO) PT Vale Abu Ashar dan Bahaya Berita Hoax dan Dampak Hukumnya, dibawakan Kapolres Luwu Timur AKBP Silvester MM Simamora.

Kapolres dalam paparannya menyampaikan, satu berita hoax lebih bahaya dari satu tembakan peluru. Hal ini berkaitan dengan dampak dari berita hoax yang bisa menimbulkan perpecahan bagi pembacanya.

Beberapa pengalaman dibagikan Kapolres terkait melawan hoax. Paling menantang menurutnya ketika masa Pandemi COVID-19, dan pada upaya program vaksinasi COVID-19 dari pemerintah.

Dia juga merinci pasal yang mengatur soal informasi palsu. Mulai dari Pasal 28 Ayat 1 UU ITE Nomor 11 Tahun 2008 dengan hukuman pidana 6 tahun, hingga pasal tertinggi, yaitu Pasal 14 Hukum Pidana Nomor 1 Tahun 1946 dengan masa pidana 10 tahun.

“Saya mengajak teman jurnalis bisa menyampaikan informasi yang benar, berimbang, dan dapat mencerdaskan masyarakat, karena pers adalah corongnya pengetahuan,” ucap Kapolres.

Sementara pada sesi COO, dipaparkan seluruh program keberlanjutan PT Vale yang mengacu pada tujuh subjek inti ISO 26000 dan SDGS. Mulai dari tata kelola organisasi, jaminan HAM, komitmen terhadap tenaga kerja lokal, isu konsumen, praktik operasi, tanggungjawab terhadap lingkungan, keterlibatan dan pengembangan komunitas.

Di hari terakhir, seluruh peserta akan menjalani serangkaian Uji Kompetensi Wartawan yang dibagi dalam tiga kelompok, yaitu dua orang mengikuti jenjang wartawan muda, lima orang jenjang wartawan madya, dan 12 orang lainnya jenjang wartawan utama.

Baca Juga :  Hari Pangan Sedunia, Kelompok Tani Organik Binaan PT Vale Ikut Ramaikan Gerakan Pangan Murah di Morowali

Tes kompetensi ini mencakup proses produksi berita, mulai dari reportase, penyuntingan, merancang rubrik, rapat redaksi, dan hal-hal yang berkaitan dengan kompetensi menghasilkan berita.

(Redaksi/Agus) 219

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *