KONSEL  

DPRD Konsel Gelar RDP Terkait Pembangunan Pabrik PT KAP

Layarsultra.com, Konawe Selatan – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Konawe Selatan (Konsel) menggelar Rapat Dengar Pendapat (RDP) terkait pembangunan pabrik pengelolaan kelapa sawit PT Karya Alam Perdana (KAP) di kecamatan Benua Kabupaten Konawe Selatan yang diduga belum memiliki izin yang dia adukan oleh Barisan Muda Sulawesi Tenggara beberapa waktu lalu.

Dalam RDP tersebut, Ketua Barisan Muda Sulawesi Tenggara, Jefri Rembasa menuturkan sesuai Pasal 43 Undang-Undang No. 39 tahun 2014 tentang perkebunan berbunyi kegiatan usaha pengelolaan hasil perkebunan dapat didirikan pada wilayah perkebunan swadaya masyarat yang belum ada usaha pengelolaan hasil perkebunan setelah memperoleh hak atas tanah dan izin usaha perkebunan.

“Pasal 11 Peraturan Menteri Pertanian Nomor 98 tahun 2013 tentang pedoman perizinan usaha perkebunan jelas menyatakan usaha industri pengelolaan hasil perkebunan untuk mendapatkan IUP-P harus memenuhi penyediaan bahan baku minimal 20 persen berasal dari kebun sendiri dan kekurangannya wajib dipenuhi dari kebun masyarakat/perusahaan perkebunan lain melalui kemitraan,” ujarnya. Senin, 12/6/2023

Selain itu, tambah dia, masih dalam Peraturan Menteri Pertanian masyarakat/perusahaan perkebunan yang tidak memiliki unit pengelolaan dan belum mempunyai ikatan kemitraan dengan industri pengelolaan hasil perkebunan.

RDP itu dipimpin langsung Ketua Komisi II DPRD Konawe Selatan, Nadira SH didampingi DR Sabrilah Taridala, Muh Taufik Mansyur SH MH dan anggota Komisi II lainnya.

Selain itu dihadiri juga oleh Kepala DPM-PTSP Konawe Selatan, I Putu Darta, Kepala Dinas PUPR, Askar, Dinas Pertanian, Balai Taman Nasional Rawa Aopa Watumohai, Badan Pertanahan Nasional (BPN) Konawe Sekatan, Camat Basala dan kepala desa Kecamatan Benua.

Kepala DPM-PTSP Konawe Selatan, I Putu Darta dihadapan Komisi II DPRD menuturkan perizinan membuka ruang investasi yang ril bagi pengusaha untuk terbukanya lapangan kerja.

Baca Juga :  Pemdes Andoolo Salurkan BLT DD Tahap I ke 78 KPM

Sehingga, kata Putu, pemerintah daerah menyambut dan mempercepat proses perizianannya.

Senada dengan itu Kadis PU-PR Konawe Selatan, Askar mengaku tata ruang pembangunan pabrik sudah sesuai dan sudah baku prosedurnya. “Tidak ada pelanggaran dan vertek pertananhannya sudah terbit,” akunya.

Dikatakannya, memang diakui wilayah yang diusulkan berdekatan sungai. Sehingga rencana pembangunan pabrik disetujui sebagaian di wilayah Kecamatan Benua. “Jadi dalam sisi tata ruang tidak ada yang dilanggar. Kalau tidak diterbitkan dan selalu menghambat maka akan terbit sendiri tata ruangnya,” ungkapnya.

Sementara itu, Pihak Balai Taman Rawa Aopa Watumohai (TNRAW), Tasim, tinjauan rencana pembangunan pabrik masih dalam wilayah 3-4 hektar.

Dia mengatakan pembangunan pabrik PT KAP harus sejalan dengan lingkungan. “Seperti dilengkapi instalasi air limbah. Buangan limbahnya ke mana jangan sampai ke sungai atau Rawa Aopa,” tuturnya.

Dalam RDP dewan tersebut terungkap jika kawasan rencana pembangunan pabrik kelapa sawit bukan ruang industri.

Hak itu dikatakan oleh Anggota Komisi II DPRD Konawe Selatan, DR Sabrilah Taridala. Disis lain, lanjut Sabri, rencana pembangunan pabrik menyentuh sempadan bibir Sungai Aporo yang terpantau melalui foto citra satelit.

“Kawasan masuk bendungan Sungai Aporo. Hasil foto rencana pembangunan nya juga masuk sempadan Sungai Aporo,” ungkap Sabri dalam RDP itu.

Meski begitu, lanjut dia, diperbolehkan berinvestasi sepanjang tidak melanggar aturan. “Investasi harus direlnya. Silahkan berinvestasi sepanjang tidak melanggar kaidah-kaidah peraturan yang berlaku,” tuturnya.

Dia berpesan agar investasi rencana pembangunan pabrik tidak mencemari Sungai Aporo sebagai penyanggah sumber pengairan masyarakat Konawe Selatan.

Kuasa PT KAP, Liem Tony DS dipertemuan itu mengaku jika dampak positif dan negatif dalam sebuah investasi jelas ada.

Namun kata dia, melihat potensi kelapa sawit di Konawe Selatan cukup besar perusahaannya fokus dalam pembangunan pabrik.

Baca Juga :  Gandeng DP3A Konsel, Mahasiswa KKN IAIN Kendari Sosialisasikan Pencegahan Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak

Dia berkomitmen akan melakukan rekruitmen tenaga kerja sesuai prosedur.

Ketua Komisi II DPRD Konawe Selatan, Nadira SH mengingatkan investasi di Konawe Selatan harus tunduk pada rule of law (sesuai aturan) yang berlaku.

“Keadilan berinvestasi harus mengakomodir kepentingan masyarakat. Baik petani sawit, padi dan lainnya,” kata Nadira mengingatkan.

Dia menekankan agar perusahaan harus mengeluarkan kawasan sempadan Sungai Aporo seluas 0,2 hektar yang masuk dalam lahan perusahaan dalam rencana pembangunan pabrik. 200

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *