Berkat Program SRI Organik, Hasil Panen Binaan PT Vale di Desa Lamedai Melimpah

LAYARSULTRA.COM, KOLAKA – Petani binaan PT Vale Indonesia Tbk (PT Vale) di Desa Lamedai, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara (Sultra) mengaku lega bisa melakukan panen dengan hasil melimpah. Panen telah berlangsung pada Rabu (28/6/2023).

Melimpahnya hasil pertanian tersebut berkat dukungan program Pertanian Sehat Ramah Lingkungan Berkelanjutan (PSRLB) yang menerapkan System of Rice Intensification (SRI) Organik. Program ini masuk dalam Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat (PPM) PT Vale.

Tak sekadar melimpah, tahun ini petani Lamedai mengaku bersyukur karena hasil panennya bisa aman karena terhindar dari bencana banjir.

“Kami bersyukur hasil panen tahun ini sesuai harapan, padinya tumbuh dengan baik makanya bisa panen lebih cepat. Panen kali ini melimpah, bila dibandingkan panen musim sebelumnya,” ujar salah seorang petani binaan PT Vale, Dinul, Selasa (4/7/2023).

Dia mengungkapkan, sejak mengikuti PSRLB dan mendapat bimbingan metode pertanian SRI Organik, para petani yang ada di desanya merasakan keuntungan dari aspek produktivitas.

“Kita masih bisa panen antara 5 hingga 6 ton per hektarnya. Kalau dulu masih konvensional, tidak sampai segitu. Dan, kita hemat waktu sehingga waktu panen kita lebih duluan.Hanya memang, kita tetap harus sabar dan tekun,” terangnya.

Dinul menuturkan, menerapkan SRI Organik memberikan banyak keunggulan, selain produksi melimpah dan hemat waktu tanam, dari sisi bibit, metode ini lebih hemat air dan hemat biaya.

“Dengan bibit hanya 5 kilogram per hektar, produktivitas yang dihasilkan lebih dari padi konvensional. Aspek hemat biaya lainnya dari tidak digunakannya lagi pupuk kimia,” tuturnya.

Melalui metode SRI Organik, para petani juga diajarkan cara menggunakan pupuk organik. Dengan optimalisasi pupuk organik, para petani dapat memanfaatkan komoditas yang ada di alam, seperti sisa tanaman, limbah makanan, dan sebagainya. Selain tidak membutuhkan biaya, pemanfaatan pupuk organik juga menjaga unsur hara pada tanah pertanian.

Baca Juga :  Jelang Idul Adha, PT OSS dan VDNI bagikan Puluhan Ekor Sapi Kurban

“Kita tidak menggunakan bahan kimia, pupuk kita gunakan pupuk organik kompos, pupuk kandang dan Mikro-Organisme Lokal (MOL) dengan bimbingan dari pendamping PT Vale,” tambah Dinul.

Dinul juga menyampaikan apresiasinya terhadap PT Vale, yang bersama tim pendamping telah memfasilitasi sembilan petani di desanya selama 1,5 tahun terakhir, untuk menjalankan metode pertanian padi SRI Organik.

Sementara, Director Corporate Affairs PT Vale Yusuf Suharso menyampaikan, perseroan mengapresiasi sejumlah petani yang berkomitmen menerapkan dan mengikuti program keberlanjutan PT Vale tersebut. Dia mengaku turut senang atas hasil yang dicapai dan para petani juga selamat dari musibah banjir.

“Alhamdulillah, hasil panen mereka menggembirakan, melimpah, juga selamat dari banjir. Semua ini berkat kesungguhan dan komitmen menerapkan sistem padi. SRI Organik ini terbukti menguntungkan petani kita,” jelasnya.

Yusuf Suharso mengungkapkan, pelatihan dan pendampingan SRI Organik dilakukan PT Vale untuk mendorong kemandirian petani di area pemberdayaan.

“Pendekatan yang kami lakukan adalah berjalan bersama dengan masyarakat. Sehingga kelak, masyarakat di sekitar area operasi kami dapat sejahtera, dengan mata pencahariannya, dan tetap berkontribusi dalam memenuhi kebutuhan pangan masyarakat setempat,” ungkapnya.

Program pertanian organik pertama kali dijalankan PT Vale di Luwu Timur, Sulawesi Selatan. Melihat kesuksesan program dan antusiasme petani, program ini turut diperkenalkan di Kabupaten Kolaka sejak 2021 silam.

Pertanian padi organik di Kolaka dimulai dari Kecamatan Tanggetada dengan total luas lahan 1,3 hektar. Lokasi lain, di Kecamatan Baula, memiliki area lebih luas, yakni 5,5 hektar dengan 16 petani binaan. Kemudian, ada penambahan dua wilayah pada 2023, yakni di Kecamatan Pomalaa dan Kecamatan Wundulako. Pada dua wilayah baru, PT Vale saat ini sedang menyelenggarakan pelatihan serta penyiapan sarana dan prasarana.

Baca Juga :  Kunjungi PT Vale di Sorowako, PT Weda Bay Nickel Belajar Good Mining Practices

Selain PSRLB pada komoditas padi, PPM PT Vale juga menyasar petani sayuran untuk pertanian sayuran metode organik dan tanaman herbal. Pertanian organik menjadi salah satu program andalan PT Vale untuk bergerak bersama masyarakat, serta pemerintah, dan terbukti memiliki manfaat dan memenuhi aspek keberlanjutan.

Editor : Agus 177

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *