Kolaka  

Petani Organik di Kolaka Binaan PT Vale 11 Kali Panen dengan Hasil Makin Melimpah

LAYARSULTRA.COM, KOLAKA – Di pagi yang cerah pada Rabu (9/8/2023), terpancar semangat para petani padi System of Rice Intensificaiton (SRI) Organik di Desa Puuroda, Kecamatan Baula, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara. Para petani binaan PT Vale Indonesia Tbk (PT Vale) ini mendapat kunjungan dari Direktur Corporate Affairs PT Vale Indonesia, Yusuf Suharso.

Kunjungan kali ini bukan sekedar observasi sawah petani, melainkan juga untuk berdialog dengan para petani. Di tengah hamparan sawah yang subur, Yusuf Suharso berbicara tentang peristiwa menarik pada musim panen kali ini.

“Kita benar-benar diberkati tahun ini. Di tengah ketidakpastian cuaca, para petani organik kita justru meraih panen yang melimpah.
Menurut informasi yang saya terima, petani yang mengandalkan sistem konvensional di daerah ini justru mengalami penurunan hasil,” ungkapnya di hadapan petani.

Tidak hanya menghargai pencapaian panen, Yusuf Suharso juga menegaskan pentingnya menjaga tekad dalam memajukan pertanian organik. Terlebih lagi, Kabupaten Kolaka saat ini tengah mengalami pertumbuhan industri yang signifikan, dengan peluang roda ekonomi yang meningkat, tentu akan memberikan peluang baru bagi petani organik.

“Dengan proyek-proyek yang akan berjalan di sini, permintaan akan beras organik pasti meningkat. Ini sebenarnya bukan hanya peluang, tetapi juga sebuah tantangan yang menggairahkan yang harus kita jalani,” tegasnya.

Saat berdialog, terpancar bangga dan semangat dari setiap petani yang terlibat dalam program pertanian SRI Organik. Yusuf Suharso juga mengungkapkan rasa kagumnya terhadap komitmen dan keuletan petani dalam menjalankan sistem ini.

“Saya sungguh bangga. Ketika saya pertama kali datang ke sini dan memperkenalkan program ini,” tuturnya sambil tersenyum.

Baca Juga :  Peringatan Maulid dan Raker PCNU Kabupaten Kolaka Dihadiri Oleh Bupati Ahmad Safei

Yusuf Suharso juga bergabung dengan petani untuk melakukan panen padi organik. Yusuf didampingi Senior Manager Eksternal Relation PT Vale Blok Pomalaa, Hasmir, Kepala BPP Kecamatan Baula Nimros, serta Camat Baula Syahrial Darmawan. Bersama petani, mereka panen padi organik di lahan seluas 25 are.

Salah seorang petani, Kasman, dengan rasa syukur yang mendalam mengungkapkan perasaannya tentang hasil panen kali ini.

“Saya tidak bisa berkata-kata banyak, saya hanya ingin menyampaikan terima kasih kepada PT Vale telah memperkenalkan sistem pertanian ini. Alhamdulillah, hasil panen semakin melimpah. Sudah 11 kali panen, hasilnya tetap memuaskan,” ujarnya dengan penuh semangat.

Prestasi dan antusiasme petani tidak dapat dpungkiri. Pada Musim ini, 16 petani aktif di Kecamatan Baula telah mengikuti program Padi SRI Organik dengan luas lahan mencapai 5,49 hektar. Produksi riil gabah kering pada musim tanam ketiga tahun ini mencapai 30.000 ton, sebuah bukti kesuksesan dari upaya mereka.

Melalui keberhasilan ini, harapan baru dan peluang cerah terbuka di hadapan para petani organik, seiring dengan perkembangan industri di Kabupaten Kolaka.
Pertanian padi organik di Kolaka dimulai pada tahun 2021, dan program itu telah membuahkan hasil saat ini.

Melimpahnya hasil pertanian padi SRI Organik tercapai berkat dukungan program Pertanian Sehat Ramah Lingkungan Berkelanjutan (PSRLB). Program ini termasuk dalam lingkup program Pemberdayaan Masyarakat (PPM) PT Vale Indonesia.

Selain PSRLB pada komoditas padi, PPM PT Vale juga menyasar petani sayuran untuk pertanian sayuran metode organik dan tanaman herbal. Pertanian organik menjadi salah satu program andalan PT Vale untuk bergerak bersama masyarakat, serta pemerintah, dan terbukti memiliki manfaat dan memenuhi aspek keberlanjutan.

Baca Juga :  Pembangunan Smelter dan Investasi PT. CNI Mendapat Dukungan dari KNPI Kolaka

Editor : Agus 193

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *